Sabtu, 05 Maret 2011

Senyawa Polar dan Non Polar





Senyawa polar : Senyawa yang terbentuk akibat adanya suatu ikatan antar elektron pada unsur-unsurnya. Hal ini terjadi karena unsur yang berikatan tersebut mempunyai nilai keelektronegatifitas yang berbeda.
Contoh : H2O, HCL, HF, HI dan HBr
Senyawa non polar : Senyawa yang terbentuk akibat adanya suatu ikatan antar elektron pada unsur-unsur yang membentuknya. Hal ini terjadi karena unsur yang berikatan mempunyai nilai elektronegatifitas yang sama/hampir sama.
Contoh : O2, CO2,CH4 dan Cl2
Ciri-ciri senyawa polar :
1. Dapat larut dalam air dan pelarut polar lain
2. Memiliki kutub( +) dan kutub (-) , akibat tidak meratanya distribusi    elektron
   4. Memiliki pasangan elektron bebas (bila bentuk molekul diketahui) atau memiliki    perbedaan keelektronegatifan
Contoh : alkohol, HCl, PCl3, H2O, N2O5
Ciri-ciri senyawa non polar :
1.  Tidak larut dalam air dan pelarut polar lain
2.  Tidak memiliki kutub (+) dan kutub (-) , akibat meratanya distribusi elektron
   3. Tidak memiliki pasangan elektron bebas (bila bentuk molekul diketahui) atau keelektronegatifannya sama
Contoh : Cl2, PCl5, H2, N2
Senyawa polar memiliki perbedaan keelektronegatifan yang besar, perbedaan harga ini mendorong timbulnya kutub kutub listrik yang permanen ( dipol permanent )
Jadi antar molekul polar terjadi gaya tarik dipol permanent    


Senyawa non polar memiliki perbedaan keelektronegatifan yang kecil, bahkan untuk senyawa biner dwiatom ( seperti O2,H2) perbedaan keelektronegatifannya = 0 .
Bila terdapat senyawa non polar terjadi gaya tarik dipol sesaat   ( gaya dispersi/ gaya london ) gaya ini terjadi akibat muatan + inti atom salah satu atom menginduksi elektron atom lain sehingga terjadilah kutub kutub yang sifatnya sesaat.

Polarisasi Ikatan Kovalen
Suatu ikatan kovalen disebut polar, jika Pasangan Elektron Ikatan (PEI) tertarik lebih kuat ke salah 1 atom.
Contoh 1 : Molekul HCl
Meskipun atom H dan Cl sama-sama menarik pasangan elektron, tetapi keelektronegatifan Cl lebih besar daripada atom H.
Akibatnya atom Cl menarik pasangan elektron ikatan (PEI) lebih kuat daripada atom H sehingga letak PEI lebih dekat ke arah Cl (akibatnya terjadi semacam kutub dalam molekul HCl).
Jadi, kepolaran suatu ikatan kovalen disebabkan oleh adanya perbedaan keelektronegatifan antara atom-atom yang berikatan.
Sebaliknya, suatu ikatan kovalen dikatakan non polar (tidak berkutub), jika PEI tertarik sama kuat ke semua atom.
Contoh 2 : Dalam tiap molekul di atas, ke-2 atom yang berikatan menarik PEI sama kuat karena atom-atom dari unsur sejenis mempunyai harga keelektronegatifan yang sama.
Akibatnya muatan dari elektron tersebar secara merata sehingga tidak terbentuk kutub.
Contoh 3 : Meskipun atom-atom penyusun CH4 dan CO2 tidak sejenis, akan tetapi pasangan elektron tersebar secara simetris diantara atom-atom penyusun senyawa, sehingga PEI tertarik sama kuat ke semua atom (tidak terbentuk kutub).
Sifat-sifat senyawa kovalen antara lain kebanyakan menunjukkan titik leleh rendah, pada suhu kamar berbentuk cairan atau gas, larut dalam pelarut non polar dan sedikit larut dalam air, sedikit menghantarkan listrik, mudah terbakar dan banyak yang berbau. Jadi dapat disimpulkan bahwa secara umum, senyawa polar larut dalam pelarut polar, sedangkan senyawa nonpolar larut dalam pelarut nonpolar. Air merupakan pelarut universal yang bersifat polar. Oleh karena itu, air akan melarutkan senyawa-senyawa yang bersifat polar, dan sebaliknya, tidak melarutkan senyawa nonpolar. Berdasarkan sifat pelarut air tersebut, maka kita dapat mengetahui kepolaran suatu senyawa dengan menguji kelarutannya dalam air. Seperti percoban berikut.   

B. JUDUL : Membedakan Senyawa Polar dan Nonpolar

C. Tujuan   : Mengetahui kepolaran beberapa senyawa

D. Alat dan Bahan      :  1. Gelas kimia 100 ml ( 3 buah )
                                         2. Sendok teh
                                         3. Gelas ukur 10 ml ( 1 buah )
                                         4. Pengaduk kaca ( 3 buah )

a)     Garam dapur
b)    Gula pasir
c)     Tablet Vitamin C
d)    Soda kue
e)     Bensin
f)      Vetsin
g)     Margarin
h)    Minyak tanah
i)       Detergen
j)       Minyak goreng
k)    Aquades

E. Langkah Kerja   :
 a) Garam dapur
1.     Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2.     Masukkan satu sendok teh garam dapur ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.     Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
b) Gula pasir
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu sendok teh gula pasir ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3. Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.


c) Tablet Vitamin C
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu butir tablet VitaminC ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
d) Soda kue
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu sendok teh soda kue ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
e) Bensin
1.  Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan 5 ml bensin ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
f) Vetsin      
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu sendok teh vetsin ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
g) Margarin
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu sendok teh margarin ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
h) Minyak tanah
1.  Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan 5 ml minyak tanah ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
i) Detergen
1. Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan satu sendok teh detergen ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
l)       Minyak goreng
1.  Masukkan 100 ml aquades ke dalam gelas
2. Masukkan 5 ml minyak goreng ke dalam gelas, aduk secara konstan kemudian tunggu/diamkan beberapa saat
3.  Amati hasil reaksi. Apakah ada endapan atau tidak ? Jika tidak terbentuk endapan berarti bahan tersebut bersifat polar. Jika terbentuk endapan maka bahan tersebut bersifat nonpolar.
Analisa :

  1. Garam Dapur (NaCl)

a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Natrium) dan (klorida) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa baru yaitu larutan garam . 

c. Waktu tanpa pengadukan  : 6 menit 12 detik 
d. Waktu dengan pengadukan : 1 menit 11 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur Natrium  dan Klorida yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Natrium dan Klorida yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan garam yang berwarna putih bening.

f.  Keterangan : Endapan di bawah (tanpa pengadukan)

Ketika Natrium dan Klorida yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Ada sebagian endapan yang tertinggal di bawah, hal ini dikarenakan dalam pelarutannya tidak dibantu dengan pengadukan sehingga ada sebagian senyawa Natrium Klorida yang tertinggal di bawah ( tidak larut).


2. Gula Pasir (C11H22O11)
a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Hidrogen), (Oksigen) dan (Karbon) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa yaitu larutan gula . 



c. Waktu tanpa pengadukan  : 7 menit57 detik 
d. Waktu dengan pengadukan : 1 menit 20 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen dan Oksigen yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen dan Oksigen yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan gula yang berwarna putih bening.

f.  Keterangan : Endapan di bawah (tanpa pengadukan)

Ketika unsur Karbon, Hidrogen dan Oksigen tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Ada sebagian endapan yang tertinggal di bawah, hal ini dikarenakan dalam pelarutannya tidak dibantu dengan pengadukan sehingga ada sebagian senyawa glukosa yang tertinggal di bawah ( tidak larut).


3. Tablet Vitamin C ( C6H8O6 )
a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Karbon), (Hidrogen) dan (Oksigen) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa yaitu larutan vitamin C . 

c. Waktu tanpa pengadukan  : 8 menit19 detik 
d. Waktu dengan pengadukan : 5 menit 1 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur, dan yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Kuning

Hal ini disebabkan karena unsur, dan yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan vitamin C yang berwarna kuning.




f. Keterangan : Endapan di bawah (tanpa pengadukan)

Ketika unsur, dan tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Ada sebagian endapan yang tertinggal di bawah, hal ini dikarenakan dalam pelarutannya tidak dibantu dengan pengadukan sehingga ada sebagian senyawa vitamin C yang tertinggal di bawah ( tidak larut).


4. Soda Kue (NaHCO3)
a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Hidrogen), (Oksigen), (Natrium) dan (Karbon) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa yaitu larutan soda kue . 

c. Waktu tanpa pengadukan  : 6 menit10 detik 
d. Waktu dengan pengadukan : 59 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen, Natrium dan Oksigen yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Putih

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen, Natrium dan Oksigen yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan soda kue yang berwarna putih.

f. Keterangan : Terdapat gelembung gas (dengan diaduk)

Ketika unsur Karbon, Hidrogen, Natrium dan Oksigen tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Adanya gelembung gas karena reaksi dari pencampuran unsur tersebut di atas menghasilkan unsur O2/Oksigen.  


5. Bensin (C6H8)
a. Larut tanpa pengadukan : Tidak.
b. Larut dengan pengadukan : Tidak.

Hal ini disebabkan karena unsur (Hidrogen), dan (Karbon) tidak tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Itu terjadi karena beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang sama besar dan beberapa dari unsur itu cenderung tidak berikatan satu sama lain dan tidak membentuk suatu senyawa. 

c. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon dan Hidrogen yang tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung tidak membentuk suatu senyawa baru . Sehingga warna air tetap saja bening, karena tidak ada larutan yang terbentuk.

d. Keterangan : Endapan di atas (tanpa/dengan pengadukan)

Ketika unsur Karbon dan Hidrogen tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen sehingga cenderung tidak membentuk suatu senyawa . Hal ini menyebabkan bensin yang masa jenisnya lebih kecil dari pada air mengendap di atas air.


6. Vetsin (COONaH20)
a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Natrium), (Karbon), (Hidrogen) dan(Oksigen) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa yaitu larutan vetsin. 


c. Waktu tanpa pengadukan  : 5 menit 50 detik 
      d. Waktu dengan pengadukan : 56 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur Natrium, Sulfur dan Oksigen yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Natrium, Karbon, Hidrogen dan Oksigen  yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan vetsin yang berwarna putih bening.

f. Keterangan : Endapan di bawah (tanpa pengadukan)

Ketika unsur Natrium, Sulfur dan Oksigen, tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Ada sebagian endapan yang tertinggal di bawah, hal ini dikarenakan dalam pelarutannya tidak dibantu dengan pengadukan sehingga ada sebagian senyawa vetsin yang tertinggal di bawah ( tidak larut).



7. Margarin ( CH2COOR )               R= rantai alkali
a. Larut tanpa pengadukan : Tidak.
      b. Larut dengan pengadukan : Tidak.

Hal ini disebabkan karena unsur (Karbon), (Oksigen) dan (Hidrogen) tidak tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Itu terjadi karena beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang sama besar dan beberapa dari unsur itu cenderung tidak berikatan satu sama lain dan tidak membentuk suatu senyawa. 

c. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur yang tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung tidak membentuk suatu senyawa baru . Sehingga warna air tetap saja bening, karena tidak ada larutan yang terbentuk.

d. Keterangan : Endapan di atas (tanpa/dengan pengadukan)

Ketika unsur tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen sehingga cenderung tidak membentuk suatu senyawa . Hal ini menyebabkan margarin yang masa jenisnya lebih kecil dari pada air mengendap di atas air.

8. Minyak Tanah (C9H16)
a. Larut tanpa pengadukan : Tidak.
b. Larut dengan pengadukan : Tidak.

Hal ini disebabkan karena unsur (Hidrogen), dan (Karbon) tidak tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Itu terjadi karena beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang sama besar dan beberapa dari unsur itu cenderung tidak berikatan satu sama lain dan tidak membentuk suatu senyawa. 

c. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon dan Hidrogen yang tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung tidak membentuk suatu senyawa baru . Sehingga warna air tetap saja bening, karena tidak ada larutan yang terbentuk.

d. Keterangan : Endapan di atas (tanpa/dengan pengadukan)

Ketika unsur Karbon dan Hidrogen tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen sehingga cenderung tidak membentuk suatu senyawa . Hal ini menyebabkan minyak tanah yang masa jenisnya lebih kecil dari pada air mengendap di atas air.






9. Detergen (C6H5NaSO3)
a. Larut tanpa pengadukan : Ya .
b. Larut dengan pengadukan : Ya

Hal ini disebabkan karena unsur (Hidrogen), (Oksigen), (Natrium), (Karbon), dan (Sulfur) tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Hal ini dikarenakan beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang berbeda dan beberapa dari unsur itu cenderung berikatan satu sama lain dan membentuk suatu senyawa yaitu larutan detergen . 

c. Waktu tanpa pengadukan  : 3 menit 2 detik 
d. Waktu dengan pengadukan : 1 menit 8 detik

Perbedaan waktu pelarutan ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen, Natrium, Oksigen, dan Sulfur yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen yang cenderung membentuk suatu senyawa dapat dipengaruhi pelarutannya dengan cara diaduk. Hal inilah yang menyebabkan waktu pelarutan dengan diaduk lebih cepat dari pada waktu pelarutan tanpa pengadukan.

e. Warna Larutan : Putih keuh

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon, Hidrogen, Natrium, Oksigen dan Sulfur yang tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa baru . Senyawa itu disebut dengan larutan detergen yang berwarna putih keruh.

f. Keterangan : Terdapat gelembung gas (dengan diaduk)

Ketika unsur Karbon, Hidrogen, Natrium, Oksigen dan Sulfur tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung membentuk suatu senyawa . Adanya gelembung gas karena reaksi dari pencampuran unsur tersebut di atas menghasilkan unsur O2/Oksigen.


10. Minyak Goreng ( C14H24 )

a. Larut tanpa pengadukan : Tidak.
b. Larut dengan pengadukan : Tidak.

Hal ini disebabkan karena unsur (Karbon), dan (Oksigen) tidak tertarik oleh unsur (Hidrogen) dan (Oksigen) yang ada pada air. Itu terjadi karena beberapa unsur itu mempunyai nilai keelektronegatifan yang sama besar dan beberapa dari unsur itu cenderung tidak berikatan satu sama lain dan tidak membentuk suatu senyawa. 

c. Warna Larutan : Bening

Hal ini disebabkan karena unsur Karbon dan Hidrogen yang tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen cenderung tidak membentuk suatu senyawa baru . Sehingga warna air tetap saja bening, karena tidak ada larutan yang terbentuk.

d. Keterangan : Endapan di atas (tanpa/dengan pengadukan)

Ketika unsur Karbon dan Hidrogen tidak tertarik oleh unsur Hidrogen dan Oksigen sehingga cenderung tidak membentuk suatu senyawa . Hal ini menyebabkan minyak goreng yang masa jenisnya lebih kecil dari pada air mengendap di atas air.

4 komentar: